Ratib

الرَاتِب الشَّهِير

Ratib Al-Haddad
——————————————————————————–

Susunan

الإمام القطب عبد الله بن علوي الحداد

Al-Imam Al-Qutub Abdullah bin Alawi Al-Haddad
——————————————————————————–

Ratib Al-Haddad

Ratib Al-Haddad ini mengambil nama sempena nama penyusunnya, iaitu Imam Abdullah bin Alawi Al-Haddad, seorang pembaharu Islam (mujaddid) yang terkenal. Daripada doa-doa dan zikir-zikir karangan beliau, Ratib Al-Haddad lah yang paling terkenal dan masyhur. Ratib yang bergelar Al-Ratib Al-Syahir (Ratib Yang Termasyhur) disusun berdasarkan inspirasi, pada malam Lailatul Qadar 27 Ramadhan 1071 Hijriyah (bersamaan 26 Mei 1661).

Ratib ini disusun bagi menunaikan permintaan salah seorang murid beliau, ‘Amir dari keluarga Bani Sa’d yang tinggal di sebuah kampung di Shibam, Hadhramaut. Tujuan ‘Amir membuat permintaan tersebut ialah bagi mengadakan suatu wirid dan zikir untuk amalan penduduk kampungnya agar mereka dapat mempertahan dan menyelamatkan diri daripada ajaran sesat yang sedang melanda Hadhramaut ketika itu.

Pertama kalinya Ratib ini dibaca ialah di kampung ‘Amir sendiri, iaitu di kota Shibam setelah mendapat izin dan ijazah daripada Al-Imam Abdullah Al-Haddad sendiri. Selepas itu Ratib ini dibaca di Masjid Al-Imam Al-Haddad di Al-Hawi, Tarim dalam tahun 1072 Hijriah bersamaan tahun 1661 Masehi. Pada kebiasaannya ratib ini dibaca berjamaah bersama doa dan nafalnya, setelah solat Isya’. Pada bulan Ramadhan ia dibaca sebelum solat Isya’ bagi mengelakkan kesempitan waktu untuk menunaikan solat Tarawih. Mengikut Imam Al-Haddad di kawasan-kawasan di mana Ratib al-Haddad ini diamalkan, dengan izin Allah kawasan-kawasan tersebut selamat dipertahankan daripada pengaruh sesat tersebut.

Apabila Imam Al-Haddad berangkat menunaikan ibadah Haji, Ratib Al-Haddad pun mula dibaca di Makkah dan Madinah. Sehingga hari ini Ratib berkenaan dibaca setiap malam di Bab al-Safa di Makkah dan Bab al-Rahmah di Madinah. Habib Ahmad bin Zain Al-Habsyi pernah menyatakan bahawa sesiapa yang membaca Ratib Al-Haddad dengan penuh keyakinan dan iman dengan terus membaca “ La ilaha illallah” hingga seratus kali (walaupun pada kebiasaannya dibaca lima puluh kali), ia mungkin dikurniakan dengan pengalaman yang di luar dugaannya.

Beberapa kebezaan boleh didapati di dalam beberapa cetakan ratib Haddad ini terutama selepas Fatihah yang terakhir. Beberapa doa ditambah oleh pembacanya. Al Marhum Al-Habib Ahmad Masyhur bin Taha Al-Haddad memberi ijazah untuk membaca Ratib ini dan menyarankannya dibaca pada masa–masa yang lain daripada yang tersebut di atas juga di masa keperluan dan kesulitan. Mudah-mudahan sesiapa yang membaca ratib ini diselamatkan Allah daripada bahaya dan kesusahan. Ameen.

Ketahuilah bahawa setiap ayat, doa, dan nama Allah yang disebutkan di dalam ratib ini telah dipetik daripada Al-Quran dan hadith Rasulullah S.A.W. Terjemahan yang dibuat di dalam ratib ini, adalah secara ringkas. Bilangan bacaan setiap doa dibuat sebanyak tiga kali, kerana ia adalah bilangan ganjil (witir). Ini ialah berdasarkan saranan Imam Al-Haddad sendiri. Beliau menyusun zikir-zikir yang pendek yang dibaca berulang kali, dan dengan itu memudahkan pembacanya. Zikir yang pendek ini, jika dibuat selalu secara istiqamah, adalah lebih baik daripada zikir panjang yang dibuat secara berkala atau cuai[1]. Ratib ini berbeza daripada ratib-ratib yang lain susunan Imam Al-Haddad kerana ratib Al-Haddad ini disusun untuk dibaca lazimnya oleh kumpulan atau jamaah. Semoga usaha kami ini diberkahi Allah.

—————————————————————————————–

Kelebihan Ratib Al-Haddad

Cerita-cerita yang dikumpulkan mengenai kelebihan RatibAl-Haddad banyak tercatit dalam buku Syarah Ratib Al-Haddad, antaranya;

Telah berkata Habib Abu Bakar bin Abdullah Al-Jufri yang bertempat tinggal di Seiyun (Hadhramaut): “Pada suatu masa kami serombongan sedang menuju ke Makkah untuk menunaikan Haji, bahtera kami terkandas tidak dapat meneruskan perjalanannya kerana tidak ada angin yang menolaknya. Maka kami berlabuh di sebuah pantai, lalu kami isikan gerbah-gerbah (tempat isi air terbuat dari kulit) kami dengan air, dan kami pun berangkat berjalan kaki siang dan malam, kerana kami bimbang akan ketinggalan Haji. Di suatu perhentian, kami cuba meminum air dalam gerbah itu dan kami dapati airnya payau dan masin, lalu kami buangkan air itu. Kami duduk tidak tahu apa yang mesti hendak dibuat.

Maka saya anjurkan rombongan kami itu untuk membaca Ratib Haddad ini, mudah-mudahan Allah akan memberikan kelapangan dari perkara yang kami hadapi itu. Belum sempat kami habis membacanya, tiba-tiba kami lihat dari kejauhan sekumpulan orang yang sedang menunggang unta menuju ke tempat kami, kami bergembira sekali. Tetapi bila mereka mendekati kami, kami dapati mereka itu perompak-perompak yang kerap merampas harta-benda orang yang lalu-lalang di situ.

Namun rupanya Allah Ta’ala telah melembutkan hati mereka bila mereka dapati kami terkandas di situ, lalu mereka memberi kami minum dan mengajak kami menunggang unta mereka untuk disampaikan kami ke tempat sekumpulan kaum Syarif* tanpa diganggu kami sama sekali, dan dari situ kami pun berangkat lagi menuju ke Haji, syukurlah atas bantuan Tuhan kerana berkat membaca Ratib ini.


Cerita ini pula diberitakan oleh seorang yang mencintai keturunan Sayyid, katanya: “Sekali peristiwa saya berangkat dari negeri Ahsa’i menuju ke Hufuf. Di perjalanan itu saya terlihat kaum Badwi yang biasanya merampas hak orang yang melintasi perjalanan itu. Saya pun berhenti dan duduk, di mana tempat itu pula saya gariskan tanahnya mengelilingiku dan saya duduk di tengah-tengahnya membaca Ratib ini. Dengan kuasa Tuhan mereka telah berlalu di hadapanku seperti orang yang tidak menampakku, sedang aku memandang mereka.”


Begitu juga pernah berlaku semacam itu kepada seorang alim yang mulia, namanya Hasan bin Harun ketika dia keluar bersama-sama teman-temannya dari negerinya di sudut Oman menuju ke Hadhramaut. Di perjalanan mereka terserempak dengan gerombolan perompak, maka dia menyuruh orang-orang yang bersama-samanya membaca Ratib ini. Alhamdulillah, gerombolan perompak itu tidak mengapa-apakan sesiapa pun, malah mereka lalu dengan tidak mengganggu.



Apa yang diberitakan oleh seorang Arif Billah Abdul Wahid bin Subait Az-Zarafi, katanya: Ada seorang penguasa yang ganas yang dikenal dengan nama Tahmas yang juga dikenal dengan nama Nadir Syah. Tahmas ini adalah seorang penguasa ajam yang telah menguasai banyak dari negeri-negeri di sekitarannya. Dia telah menyediakan tenteranya untuk memerangi negeri Aughan.

Sultan Aughan yang bernama Sulaiman mengutus orang kepada Imam Habib Abdullah Haddad memberitahunya, bahwa Tahmas sedang menyiapkan tentera untuk menyerangnya. Maka Habib Abdullah Haddad mengirim Ratib ini dan menyuruh Sultan Sulaiman dan rakyatnya membacanya. Sultan Sulaiman pun mengamalkan bacaan Ratib ini dan memerintahkan tenteranya dan sekalian rakyatnya untuk membaca Ratib i ini dengan bertitah: “Kita tidak akan dapat dikuasai Tahmas kerana kita ada benteng yang kuat, iaitu Ratib Haddad ini.” Benarlah apa yang dikatakan Sultan Sulaiman itu, bahwa negerinya terlepas dari penyerangan Tahmas dan terselamat dari angkara penguasa yang ganas itu dengan sebab berkat Ratib Haddad ini.



Saudara penulis Syarah Ratib Al-Haddad ini yang bernama Abdullah bin Ahmad juga pernah mengalami peristiwa yang sama, iaitu ketika dia berangkat dari negeri Syiher menuju ke bandar Syugrah dengan kapal, tiba-tiba angin macet tiada bertiup lagi, lalu kapal itu pun terkandas tidak bergerak lagi. Agak lama kami menunggu namun tiada berhasil juga. Maka saya mengajak rakan-rakan membaca Ratib ini , maka tidak berapa lama datang angin membawa kapal kami ke penujuannya dengan selamat dengan berkat membaca Ratib ini.



Suatu pengalaman lagi dari Sayyid Awadh Barakat Asy-Syathiri Ba’alawi ketika dia belayar dengan kapal, lalu kapal itu telah sesat jalan sehingga membawanya terkandas di pinggir sebuah batu karang. Ketika itu angin juga macet tidak dapat menggerakkan kapal itu keluar dari bahayanya. Kami sekalian merasa bimbang, lalu kami membaca Ratib ini dengan niat Allah akan menyelamatkan kami. Maka dengan kuasa Allah datanglah angin dan menarik kami keluar dari tempat itu menuju ke tempat penujuan kami.

Maka kerana itu saya amalkan membaca Ratib ini. Pada suatu malam saya tertidur sebelum membacanya, lalu saya bermimpi Habib Abdullah Haddad datang mengingatkanku supaya membaca Ratib ini, dan saya pun tersedar dari tidur dan terus membaca Ratib Haddad itu.



Di antaranya lagi apa yang diceritakan  oleh Syeikh Allamah Sufi murid Ahmad Asy-Syajjar, iaitu Muhammad bin Rumi Al-Hijazi, dia berkata: “Saya bermimpi seolah-olah saya berada di hadapan Habib Abdullah Haddad, penyusun Ratib ini. Tiba-tiba datang seorang lelaki memohon sesuatu daripada Habib Abdullah Haddad, maka dia telah memberiku semacam rantai dan sayapun memberikannyakepada orang itu.

Pada hari besoknya, datang kepadaku seorang lelaki dan meminta daripadaku ijazah (kebenaran guru) untuk membaca Ratib Haddad ini, sebagaimana yang diijazahkan kepadaku oleh guruku Ahmad Asy-Syajjar. Aku pun memberitahu orang itu tentang mimpiku semalam, yakni ketika saya berada di majlis Habib Abdullah Haddad, lalu ada seorang yang datang kepadanya. Kalau begitu, kataku, engkaulah orang itu.”


Dari kebiasaan Syeikh Al-Hijazi ini, dia selalu membaca Ratib Haddad ketika saat ketakutan baik di siang hari mahupun malamnya, dan memang jika dapat dibaca pada kedua-dua masa itulah yang paling utama, sebagaimana yang dipesan oleh penyusun Ratib ini sendiri.


Ada seorang dari kota Quds (Syam) sesudah dihayatinya sendiri tentang banyak kelebihan membaca Ratib ini, dia lalu membuat suatu ruang di sudut rumahnya yang dinamakan Tempat Baca Ratib, di mana dikumpulkan orang untuk mengamalkan bacaan Ratib ini di situ pada waktu siang dan malam.



Di antaranya lagi, apa yang diberitakan oleh Sayyid Ali bin Hassan, penduduk Mirbath, katanya: “Sekali peristiwa aku tertidur sebelum aku membaca Ratib, aku lalu bermimpi datang kepadaku seorang Malaikat mengatakan kepadaku: “Setiap malam kami para Malaikat berkhidmat buatmu begini dan begitu dari bermacam-macam kebaikan, tetapi pada malam ini kami tidak membuat apa-apa pun kerana engkau tidak membaca Ratib. Aku terus terjaga dari tidur lalu membaca Ratib Haddad itu dengan serta-merta.



Setengah kaum Sayyid bercerita tentang pengalamannya: “Jika aku tertidur ketika aku membaca Ratib sebelum aku menghabiskan bacaannya, aku bermimpi melihat berbagai-bagai hal yang menggerunkan, tetapi jika sudah menghabiskan bacaannya, tiada pula bermimpi apa-apa pun.”



Di antara yang diberitakan lagi, bahawa seorang pecinta kaum Sayyid, Muhammad bin Ibrahim bin Muhammad Mughairiban yang tinggal di negeri Shai’ar, dia bercerita: “Dari adat kebiasaan Sidi Habib Zainul Abidin bin Ali bin Sidi Abdullah Haddad yang selalu aku berkhidmat kepadanya tidak pernah sekalipun meninggalkan bacaan Ratib ini. Tiba-tiba suatu malam kami tertidur pada awal waktu Isya, kami tiada membaca Ratib dan tiada bersembahyang Isya, semua orang termasuk Sidi Habib Zainul Abidin. Kami tiada sedarkan diri melainkan di waktu pagi, di mana kami dapati sebahagian rumah kami terbakar.

Kini tahulah kami bahawa semua itu berlaku kerana tiada membaca Ratib ini. Sebab itu kemudiannya kami tidak pernah meninggalkan bacaannya lagi, dan apabila sudah membacanya kami merasa tenteram, tiada sesuatupun yang akan membahayakan kami, dan kami tiada bimbang lagi terhadap rumah kami, meskipun ia terbuat dari dedaunan korma, dan bila kami tiada membacanya, hati kami tidak tenteram dan selalu kebimbangan.”



Saya rasa cukup dengan beberapa cerita yang saya sampaikan di sini mengenai kelebihan Ratib ini dan anda sendiri dapat meneliti bicara yang saya catitkan di sini, sehingga Sidi Habib Muhammad bin Zain bin Semait sendiri pernah mengatakan dalam bukunya Ghayatul Qasd Wal Murad, bahawa roh Saiyidina penyusun Ratib ini akan hadir apabila dibaca Ratib ini, dan di sana ada lagi rahasia-rahasia kebatinan yang lain yang dapat dicapai ketika membacanya dan ini adalah mujarab dan benar-benar mujarab, tiada perlu diragukan lagi.

Berkata Habib Alwi bin Ahmad, penulis Syarah Ratib Al-Haddad: “Siapa yang melarang orang membaca Ratib ini dan juga wirid-wirid para salihin, nescaya dia akan ditimpa bencana yang berat daripada Allah Ta’ala, dan hal ini pernah berlaku dan bukan omong-omong kosong.”


Berkata Sidi Habib Muhammad bin Zain bin Semait Ba’alawi di dalam kitabnya Ghayatul Qasd Wal Murad: Telah berkata Saiyidina Habib Abdullah Haddad: “Sesiapa yang menentang atau membangkang orang yang membaca Ratib kami ini sama ada secara terang-terangan atau disembunyikan pembangkangannya itu akan mendapat bencana seperti yang ditimpa ke atas orang-orang yang membelakangi zikir dan wirid atau yang lalai hati mereka dari berzikir kepada Allah Ta’ala.


Allah Ta’ala berfirman:

“Dan barangsiapa yang berpaling dari mengingatiKu, maka baginya akan ditakdirkan hidup yang sempit.”  ( Thaha: 124 )


Allah berfirman lagi: “Dan barangsiapa yang berpaling dari mengingati Tuhan Pemurah, Kami balakan baginya syaitan yang diambilnya menjadi teman.” ( Az-Zukhruf: 36 )


Allah berfirman lagi: “Dan barangsiapa yang berpaling dari mengingai Tuhannya, Kami akan melorongkannya kepada seksa yang menyesakkan nafas.” ( Al-Jin: 17)Apa lagi yang hendak diterangkan mengenai Ratib ini untuk mendorong anda supaya melazimkan diri mengamalkan bacaannya setiap hari, sekurang-kurangnya sehari setiap malam, mudah-mudahan anda akan terbuka hati untuk melakukannya dan mendapat faedah daripada amalan ini.


*Syarif atau Asyraf ialah orang-orang yang berketurunan dari Rasulullah SAW yang juga dikenal dengan Sayyid (Syed)

Dipetik dari: Syarah Ratib Haddad: Analisa Dan Komentar – karangan Syed Ahmad Semait, terbitan Pustaka Nasional Pte. Ltd.

53 Tanggapan so far »

  1. 1

    zidaburika said,

    Assalamu’alaikum,

    Salam silaturrahim dari seorang pecinta yang tengah belajar mencinta dan meneladani baginda Rasululluh Muhammmad SAW.
    Semoga Allah SWT limpahkan sholawat beserta salam bagi beliau SAW dan mengumpulkan orang-orang yang mencintai beliau SAW bersama-sama kelak di hari setiap orang membutuhkan syafaatnya SAW.

    Salam kenal, semoga sudi berkunjung balik ke ruang saya.

    Wassalam
    Fakhrurrozy

  2. 2

    bahrul said,

    assalamu’alaikum

    siapa saja rumahnya yg di bacakan ratibul hadad insya Allah rumah itu akan terhindar dari segala musibah dan akan memancarkan sinar sampai ke langit

  3. 3

    yudi said,

    Assalmu’alaikaum

    Semoga kita semua menjadi orang yang bisa istiqomah membaca ratib al hadad.
    amin.
    Semoga kita benar benar pada jalan yang benar..
    amin.

    Wassalamu’alaikum

    Yudi Kurniawan

  4. 4

    Imam Mawardi said,

    di bloqku juga kutulis

  5. 5

    mazznuur said,

    assalamu’alaikum wrwb,
    ikhwanul muslimin,saya mau tanya kepada siapa saja yg berkenan menjawab.siapa yg menjamin semua manfaat diatas? padahal amalan itu belum ada zaman Rosul Saw.
    terima kasih
    Wassalamu’alaikum wrwb

    • 6

      adli said,

      mmg ar tidak ada spe2 yg jmin………..tp 2 kan pahala

      • 7

        ayu said,

        Ilmu tajwid dijaman nabi ga ada, Al-Qur’an ga pake titik dan baris ( fathah, kasroh,dummah ) ga ada dijaman nabi. Apa Al-Qur’an yg sekarang salah krn ada titik dan barisnya yg ga ada di jaman nabi ? Tafsir Al-Quran juga ga ada di jaman nabi. Tidak semua amalan yg tidak ada di jaman nabi berarti salah bro. kalo mo coment pikir dulu. dan mikirnya pake otak jangan pake dengkul.

    • 8

      nuha said,

      makane lo klo ngaji yg lengkap, kitabus Sittah tu di kaji semua . jgn ngaji ama majalah islam doang .

  6. 9

    zufar said,

    Subhanallah, inilah amalan wirid yang paling mahsyur, karena fadhilah wirid akan muncul apabila dilakukan dengan istiqomah. kalo ada yang kata di zaman rasulullah SAW tidak, berarti harus baca hadist shohih bukhori belum lengkap. semoga kita semua mendapat taufik dan hidayah Allah SWT

  7. 10

    mohammad yusuf said,

    subhannallah , Ratib Haddad dan Ratib Aththos adalah amalan wirid yag paling indah, bagi antum semua yg muslim yg gak suka atau anti sama ratib atau juga Maulidurrosul, ane harap jgn antum mencela atau antum mencaci yg suka membaca ratib atau maulidurrosul.antum punya guru melarang membaca ratib dan maulid silahkan antum turuti guru antum. ane dan semua penganut ASWAJA punya guru mengajarkan Ratib dan Maulid,ratib dan maulid itupun sudah ada sebelum antum ada. memang zaman Rasulullah SAW (Allahuma sholiwasalim wabarik’alaih wa’ala alih) belum ada. ALQUR’AN juga Zaman Rasul tidak di bukukan,sholat tarawih berjama’ah juga zaman Rasul tidak ada. buat penganut ASWAJA ane mengharapkan kehadiran antum dalam maulidurasul yg Insya’ allah akan dilaksanakan pada : Hari Ahad 30 Maret 2008 ba’da Ashar di Hb Kuncung (Hb Ahmad bin Alwi Al-Haddad)
    Hari Senin 31 Maret 2008 jam 09 00 pagi di Pesantren Al-Khairat Pengasinan Bekasi Timur Hb Nagieb bin Syekh Abu Bakar.
    Hari Senin 31 Maret 2008 Ba’da Ashar dirmah Hb Husin bin Ali Alatas Gg Buluh Condet.
    Hari Selasa 1 April 2008 jam 09 00 pagi Haul Hb Husin bin Ali Alatas
    jam 17 30 di Kramat Empang Bogor.
    Hari rabu 2 April 2008 jam 09 00 pagi Haul Hb Imam Abdullah bin Muhsin Alatas.
    Hari Kamis 3 April 2008 ba’da Ashar MT hb Ali bin Abdurrahman Al-Habsyi di Kwitang
    Hari um’at 4 April 2008 jam 04 30 ba’da Shubu di MT Hb Ali bin Abdurrahman Assegaf Jl Tebet Utara jakarta selatan
    jam 08 30 di Daarul Aitam Tn Abang
    Hari sabtu 5 April 2008 jam 09 00 di masjid Al-Hawi Cililitan
    jam 12 00 di MT Assyalafiah,Hb Hud bagir Alatas
    Hari Ahad 6 April 2008 jam 10 00 di Masjid Luar Batang dan Ziara ke makam Hb Husin bin Abu Bakar Alaydrus
    Hari Ahad 20 April 2008 di MT Zaadul Muslim (AL BUSYRO) Citayam Hb Alwi bin Abdurrahman Assegaf

  8. 11

    Kun Syukronie said,

    Saudara saudaraku semua,

    Numpang sharing soal Ratib Haddad,suatu ketika teman saya sedang dalam kesusahan yang amat sangat,dalam waktu 3 hari dia harus mencari uang sejumlah 550 juta rupiah,kalau tidak dia dan keluarganya akan terusir dari rumah.Saya sebagai sahabat sangat bersedih,tapi saya tidak bisa membantu dengan uang sejumlah itu,saya hanya bisa berdoa dan pasrah kepada Alloh,untuk sahabatku itu saya ingin memberikan doa khusus namun saya tidak tahu,akhirnya saya mendatangi sebuah toko buku agama islam, dan saya membeli buku, yang membahas wirid Ratib haddad,selama proses 3 hari itu saya terus bacakan wirid Ratib Haddad agar pertolongan Alloh diberikan kepada sahabat saya itu. Allohu Akbar,pertolongan Alloh pun datang dengan sanagt tidak disangka-sangka,akhirnya teman saya terbebas dari masalah itu.Sedangkan saya banyak memetik himah,bahwa hanya Alloh tempat kita bergantung.Kita selalu berbohong kepada Alloh,mulut kita berkata bertakwa tapi sikap dan hati kita durhaka,kita sering Lailaahailllaloh tapi sesungguhnya kita telah menuhankan kesombongan kita,materi kita,dan benda serta mahluk selain Alloh,karena kita beranggapan semua itu lebih berharga dari Alloh.Semoga Alloh memberi hidayah kepada kita semua.

  9. 12

    Assalamu’alaikum………..

    selaku orang yang baru mengenal dan mendekat kepada Habib saya senang sekali dapat menjumpai saudara2 yang sepaham dengan saya (Ahli Sunnah Wal Jamaah) yang insyaAllah inilah paham yang diakui oleh Rasulullah dan Jalan kebenaran yang Haq

    Salam hangat dari yang Dhoif

    M. Surya Ikhsanudin

  10. 13

    ahmad said,

    subahanallah, telah banyak yang ngasih komentar nihhh…
    sy ingin tahu lengkapnya ratib itu sekalian terjemahnya…
    sy minta dikirim ya lewat e-mail itu…..
    trus sekalian referensinya dari mana ya……
    duh aku bener2 pengen tahu nih…….
    begitupun dengan sejarah munculnya ratib……
    penggagasnya dan pelopornya siapa…….
    trus apa kelebihannya………
    ada ngga ya para sahabat dan tabi’in atau orang-orang shalih terdahulu yang mengerjakannya?????
    sekali lagi sy bener2 pengen tahu nih,,,,,,,
    makasih ya sebelmnya

  11. 14

    iwang said,

    Assalamu allaikum
    mazznur… ente hidup saat ini zaman nabi siapa? dikit dikit kok zaman rasulullah lah sekarang ini juga zamannya Rasulullah karena beliau adalah Nabi akhir zaman ya kita ini manusianya dan zamannya ya masih zaman Rasulullah.. ga usah di bikin ribet ah kita sendiri juga masih banyak salahnya…introspeksi diri aja dulu…

    kalo ga mau ngamalin ya ga usah mau ngamalin ya monggo gitu aja kok repot….jangan ngacak2 amalan dan keyakinan orang ok….

    wassalam

  12. 16

    fadilah said,

    ass.saya ingin tau duluan mana ratib al haddad atau ratib al athas.
    dan apa kelebihan masing2 ratib itu.

  13. 17

    fadilah said,

    assalamu a’laikum wr wb

  14. 18

    fadilah said,

    assalamu a’laikum wr, wb
    memang benar keampuhan ratib sangat bagus! waktu itu ada masalah di dalam diri ane ketika itu ane mempunyai guru yang bernama habib hamid bin zein al athas menyuruh banyak baca ratib alhaddad/alathas.ketika itu ane baca memang benar hati ane terasa tenang. coba deh kalau tidak percaya

  15. 19

    dodol alatas said,

    setelah baca ratib..hati ini tenang…damai…yang gak suka ya terserah…

  16. 20

    RISMADA said,

    Assalamualaikum..
    ane izin mengcopy postingan tentang Ratib ini yah…
    semoga bermanfat.

  17. 21

    Bang ACIN said,

    assalmualaikum Wr.wB
    Ratib Al hadah suatu amalan yang sangat luar bisaa.. subhanallah..

  18. 22

    syarif husein said,

    Terima kasih utk smua yg telah membantu mengenai info. Tetang ratib agar hal layak ramai dpt memabaca dari maedia elektronik khususnya internaet

  19. 23

    Awwabin said,

    Ass.Wr.Wb

    Untuk Saudaraku semuanya khususnya Mazznuur…Ratibul Haddad dan Ratib al Atthos adalah kumpulan2 dzikir yang diambil dari hadits2 shahih. SIlahkan baca juga yg lengkap dengan Syarahnya. Insya Allah ada di dalam Kitab Al-Adzkar atau Riyadus Shalihin (al hujjatul Islam Imam Nawawi).

    Bagi yg belum tahu ada baiknya bertanya dengan cara yg santun bukan menunjukkan kebodohannya dengan merasa yang paling berilmu. Hadits yg ada sekarang kurang dari 10% dari yg dihafal oleh al Imam Ahmad bin Hanbal murid dari Imam Syafi’i…silahkan rujuk majelisrasulullah.org semua itu tertulis dalam kitab para muhadditsin. Insya Allah

    Wassalamu’alaikum Wr.Wb

  20. 25

    Arief S said,

    Maulid salah satu bentuk kecintaan kepada Baginda Rasulullah SAW ,
    sesungguhnya Allah SWT dan Malaikat nya bershalawat kepada nabi Muhammad SAW,
    Hai orang2 yang beriman, bertaqwalah kepada Allah dan carilah washilah (jalan, media, perantara) untuk mendekatkan diri kepada Allah. (Al-maidah : 3)

    I Love Maulid, HAUL N RATIB + Manaqib

  21. 26

    hakim said,

    alhamdulillah

    minta dicopy ya…utk dijadikan simpanan dan dicopy at facebook.

  22. 27

    Tri Irawan said,

    Assalamualaikum warohmatullohi wabarokatuh, kepada semua saudara sesama muslim jka ada yang berkenan tolonglah saudaramu ini juga ingin mengamallkan Ratib Hadad, jika ada yang mau kasih tolong kirimkan ke email saya triirawan@ymail.com saya ucapkan terimakasih sebelumnya dan semoga segala keikhlasannya mendapat balasan dari ALLOH SWT…. Wassalamualaikum warohmatullohi wabarokatuh

  23. 28

    kusnandar said,

    asalamualaykum saya butuh kitab rotibul athoz bisa di dapat kan di mana ya. yang jadi masalah kitab saya tertinggal di papua. saya mau pulang ke jawa jauh. posisi saya sekarang di sulawesi palu. trimakasih assyalamualaykum

  24. 29

    uje said,

    Assalamualaikum Warohmatullohi Wabarokatuh… semuanya.
    subhanalloh.. sudah hampir tiga tahun yg lalu saya bermimpi berada diantara para habib, dan kuranglbih 3minggu yg lalu..mimpi itu menjadi kenyataan(waktu saya mengikuti haulan habib di daerah purwakarta). sungguh tidak pernah saya bayangkan.
    saya tertaik untuk membaca ratib, dan mlam kmarin, pertama kali saya 3 kali membaca ratib al-hadad, saya bermimpi didatangi oleh para habib.. sungguh suasana yg sangat membuat saya terheran-heran.. Subhanalloh. smoga mimpi-mimpi ini membuat saya lebih bisa mendekatkan diri kepada Allah Subhanahu wa ta’ala. Allahu Akbar. Wassalamualaikum Warohmatullohi Wabarokatuh

  25. 30

    Fatah Yasin said,

    Assalaamu`alaikum Wr. Wb.,
    dalam kesempatan ini saya mohon ijin untuk mengamalkan Ratib A-Haddad dan sekaligus Wirdullatif dari Imam Al-HAddad.
    Saya mohon ijazahnya

    Jazakallaah…

    Wassalaamu`alaikum Wr. Wb.

  26. 31

    ISMAIL said,

    SUBHANALLAH… SAYA BACA SMUA KISAH DAN CERITA DR TEMAN2 SEMUA…. SUBHANALLAH…

  27. 32

    aik said,

    susunan tertib zikir ini luar biasa dan isi zikir ini telah diamalkan sahabat nabi.” zikir mana yang tidak ada dan dibaca sahabat dalam isi ratib ini?

  28. 33

    Ade hamid said,

    Syukrn jzakallah ats uraian’y tntg rotib al hadad.Smg dg ni ana dpt m’amalkn’y dg istqomh.Amin.

  29. 34

    dhama said,

    ass saya juga sering membaca ratib bersama guru saya dan teman -teman saya setiap malam jum’at dan pagi hari jum’at saya membaca ratib. saya duduk dikelas 4 SDIT Darussalam saya membaca ratib agar hafal 1 juz dari an-naba sampai an-nas doa kan saya ya bapa2 dan ustad dan yg lain semoga saya bisa wisuda Tahfidz amin ya allah ass.

  30. 35

    fatchanudin said,

    Assalaamu`alaikum Wr. Wb.,
    bagi temen-temen yang dekat demak dan semarang
    alhamdulillah sampai sekarang kami selalu mengamalkan rotib SETIAP malam kamis dan (sabtu pahing bersama Habib Yasin) di MTS SABILUL HUDA GUNTUR DEMAK JAWA TENGAH.

    yang berniat ikut moggo di izinkan datang.

    Wassalaamu`alaikum Wr. Wb.,

  31. 36

    Hamzah said,

    ada mp3. ratib oleh habib Ali bin Husin Alhaddad Surabaya apa tidak? saya pernah rekam waktu haul masyayikh Langitan, tapi nggak tahu kemana sekarang

  32. 37

    pacman said,

    Buat umat islam, jangan saling mencela satu sama lainnya. jangan memaksakan keyakinan kita terhadapa orang lain ini yang akan memcah persatuan umat islam. kita contoh imam syafii atau imam hambali atau yang lainnya, tidak pernah mencela satu dengan yang lainnya, karena seperti itulah hati-hati orang yang bersih.

    sedih di negara mayoritas umat islam kita gak punya tv islam yang bisa mencakup seluruh wilayah indonesia, kalah sama umat budha yang minoritas mereka sudah punya tv sendiri. mari kita dukung untuk mendirikan Televisi umat islam indonesai.

  33. 38

    Farid said,

    Asalamualaikum apakah perlu ijasah untuk ngamalin ratib ini..klw ada saya minta ijasahnya terimakasih

  34. 39

    Ahmad said,

    Saya Bukan Seorang Alim… Saya Seorang Murtad Yang Berusaha Alim..
    Alhamdulillah Saya Mengamalkan 3 Ratib. Alaydrus, Al Attas, Al Haddad….

    Fadhilah yang pernah kami alami salah satunya, kami hendak bepergian naik motor bersama istri dan putri, kebetulan istri saya juga mengamalkan…. setelah berjalan 20KM dari rumah, kami kaget, ada operasi besar2ran… semua kendaraan di hentikan termasuk mobil,
    Padahal SIM (surat izin mengemudi) sudah hangus juli 2012 lalu…
    Kami bingung…. tapi Alhamdulillah saya membaca “Yaaqowiiyyu yaa
    matiin ikfi syarroodholimin 3x

    Alhamdulillah seakan ada tembok yang menutupi kami…. yang di tunjuk dan di bentak adalah orang di belakang kami…
    Alhamdulillah dengan kuasa dan ridho Allah SWT kami lolos….
    Padahal 0,5% kemungkinan lolos.

    Tpi Amalkan Dengan Iklhas… jangan mengharap fadhilah….
    Yang penting niat berdzikir untuk mencari ridho Allah dan Ampunanya…. sekian cerita dari saya lanjut kalau ada kesempatan akan saya ceritakan (Semula Bon dari kasir indomart… dan saya masukan dompet.. pas waktu saya beli di lain toko uangnyaa kurang…. Dan Alhamdulillah yang semula kertas Bon dari indomart itu kok tiba2 berupa uang Rp.2000 satu lembar. Kekuasan Allah….. siapa yang mau mendekat kepada Allah… dia akan terlindung dari apapun…

    ياقوى يامتين إكف شرالظا لمين. ٣

  35. 40

    Ahmad said,

    Assalamualaikum Wr.Wb

    Sedikit pengertian saya tentang Ratib.
    Ratib adalah Susunan yang di ambil dari kitab Al-Adzkar (amalan sehari2 Rasulullah SAW.

    Ratibul ‘Aidrus disusun oleh Al Habib Abdullah Bin Abu Bakar Alaydrus yang mana beliau wafat pada tahun 865 Hijriyah.. Ratib ini salah satu fadhilahnya adalah Menjaga KeTauhidtan siapa yang mengamalkan.

    Rotibul Attas disusun oleh Al Habib Umar Bin Abdurrahman Al AttasYang mana beliau wafat pada tahun 1072 Hijriyah. Salah satu fadhilah dari Rotib Ini Ialah Melapangkan Rizq.

    Rotibul Haddad disusun oleh Al Habib Abdullah Bin Alawiy Haddad.
    Yang mana beliau wafat pada tahun 1132 Hijriyah. Salah satu fadhilah Ratib ini adalah Menghindarkan dari yang namanya sihir, / makhluk yang berniat Dzolim…

    Jadi yang lebih dlu yaitu :
    Ratib Alaydrus oleh Habib Abdullah Bin Abu Bakar Alaydrus
    Ratib Al Attas oleh Habib Umar Bin Abdurrahman Al Attas
    Ratib Al Haddad oleh Habib Abdullah Bin Alawiy Al Haddad

    Demikian, sedikit pengertian saya tentang Ratib……
    Setidaknya bisa bermanfaat…

    Jazzakumulloh Asnal Jazza

    Wassalamu’alaikum Wr.Wb

  36. 41

    Harry S said,

    Assalamualaikum Wr Wb.

    Saya seorang pimpinan perusahaan swasta yang mengorganisir 2000 lebih karyawan, sudah 2 tahun ini saya mengamalkan rotib al hadad, dampaknya sangat luar biasa buat karir saya, kemudahan dari Allah dalam segala urusan, perlindungan dari balak fitnah, kekuatan lahir batin dan keberuntungan tak terduga selama menjalankan aktifitas saya, mudah mudahan semakin banyak muslim muslimat yang mengamalkan ini …demikian share dari saya …

    Wassalamualaikum Wr Wb

    • 42

      abdul hadi said,

      Membaca ratib sehari yg lebih afdhol brp kali lalu kpn aja wkt yg pas untuk membaca ratib..
      Terimaksih

      • 43

        Harry S said,

        ijasah dari seorang ulama besar dalam membaca ratib ini adalah 1 x dalam sehari semalam tiap habis sholat isya’

      • 44

        abdul hadi said,

        Terimakasih atas jawabnya..
        Bapak/mas hary jga sering sekali ya membaca ratib al haddad.
        Klo kita membaca trus niat kita biar allah ridho dan untuk bisa dapet kerjaan apakah boleh..

      • 45

        wijaya said,

        saya di pesankan untuk baca tiap hari yakni di pagi hari dan seusai sholat magrib mas abdul

  37. 46

    Harry S said,

    Bp Abdul Hadi, disambungkan niatnya demikian “….mudah2 han Allah memberikan pekerjaan yang berkah dan halal, sehingga kita bisa membantu mensyiarkan islam dengan penghasilan kita, bisa membantu menguatkan perjuangan orang – orang muslim dalam menegakkan agama Islam…insyaallah hasil Pak….

  38. 48

    wahyu said,

    Assalaamu`alaikum Wr. Wb.,
    dalam kesempatan ini saya mohon ijin untuk mengamalkan Ratib A-Haddad dari Imam Al-HAddad.
    Saya mohon ijazahnya

    terimakasih…

    Wassalaamu`alaikum Wr. Wb.

  39. 49

    smoga akan lbih brmanfaat buat kaum muslimin masa kini

    • 50

      ass mllkm gus,maaf sy kurang ngrti IT , tapi maksut sy , sy mohon ijazahnya tntag ratib tsb. Sy do’a kan smoga kbrkahan sllu menaungi panjenengan amin. Mohon maklumnya,matur nuwun . Wasalam mualaikum

  40. 51

    Asslamualiukm wr.wb.
    Dimankah saya dapat mendapatkan ijazah langsung dari guru ratib Al Hadad? sukron kasira.

  41. 52

    Jisugeng Wi said,

    Ass. Kami juga mendirikan Majelis Ratibul Haddad ” Al- Fattah” di PP. Al-Fattah – Mangunsari – Tulungagung – Jatim ! Semoga berkah dan bermanfaat ! Amin ! Wass

  42. 53

    zidan said,

    allahhumasoliala saidina muhamad..


Comment RSS · TrackBack URI

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 85 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: